Minggu, 30 September 2012

BLOG DUNIA (Bagian 1)

Mengabadikan Multiply-ku, jadi terkenang kembali saat pertama kali membuat blog.
Saat itu aku memborong semua buku tentang cara membuat blog. Terutama buku-buku tentang blogspot dan wordpress.
Blog yang pertama kali kubuat adalah blogspot. Waktu itu aku mengikuti secara persis ururtan-urutan yang dituntun oleh buku tersebut.
Hasilnya ... taraaaaa ... jadilah 3fadhilas.blogspot.com

Puas? Belooom ....
Setelah posting beberapa cerita, aku jadi bosan dan mati gaya.
Berdasarkan kasak-kusuk dengan teman-teman, aku diberitahu kalau Multiply adalah blog yang termudah pengaplikasiannya. Tampilannnya pun paling enak dilihat.
Akhirnya, aku pun coba-coba membuat akun di Multiply dengan nama: shandini.multiply.com
Tepatnya pada Selasa, 19 Februari 2008.
Waktu itu belum ada buku panduan membuat blog di Multiply. Tetapi, dengan tekad dan rasa penasaranku yang kuat, akhirnya jadi juga.

Aku memberi nama Multiply-ku:
DUNIA SHINTA - My Family My Inspiration




Ini adalah hasil migrasi Multiplyku:




Feb 19, '08 4:12 AM
for everyone
Aku adalah seorang istri dan ibu dari 3 orang anak yang pintar, lucu dan menggemaskan.
Walaupun sering kali anak2ku itu membuatku kesal kalau sedang bertengkar, tetapi mereka lebih sering membuatku tertawa...
Mereka adalah mutiara hatiku. Anugrah yang paling indah dalam hidupku.
Next: Tentang Kurcaciku

*****



Feb 19, '08 6:37 AM
for everyone
Kurcaciku...
Demikian aku suka memanggil anak2ku. Itu kalo mereka lagi pada maniez2...
Tapi klo lg pada kumat badungnya, pas klo lg berantem (biasanya krn rebutan mainan), aku suka memanggil mereka dengan sebutan bocah2...
Mereka permata hatiku...
Mereka buah hatiku...
Mereka harta kekayaanku...
Mereka mempunyai nama yg maniez2...
Mereka kami beri nama :
1. Muthia Fadhila Khairunnisa (Thia)
2. Radhiazka Ariq Fadhila (Ariq)
3. Raifasha Areza Fadhila (Arza)
Prev: Tentang Aku
Next: Bikin Blog

*****



Mar 4, '08 8:42 PM
for everyone
Aduuuuhhhh.... Rasanya gimanaaaa gituuu...
Lagi belajar bikin Blog, tapi koq kayaknya stack aja deh.... Gak maju-maju...
Otak udah buntu banget. Gak tau lg mesti diapain ini Blog.
Perasaan koq gak kayak Blog nya punya orang-orang yg udah aku liat yaaa...
Mereka bikin Blog pada bagus-bagus banget..
Tolooooooooong doooooong....
Siapa nih yg mau ajarin....
Dijamin deh, klo ikhlas nolonginnya, pasti dapet pahala...
Amiiin...


Prev: Tentang Kurcaciku
Next: Coba yang lain

*****



Mar 4, '08 9:06 PM
for everyone
Pusingggggg.....
Kata orang2 paling gampang bikin Blog pake Multiply. Koq buat aku gak mudeng ya????....
Sebenernya salah dimana siiiihhh......
Masalahnya, aku udah cari di beberapa toko buku, tapi gak ada buku panduan yang ngajarin bikin Blog pake Multiply...
Rata-rata smua ngalarin Bikin Blog pake Blogspot or Wordpress.
Alhasil, tuh buku aku borong smua deeeehhh...
Tapi mungkin krn yg paling gampang, justru gak ada penulis yang mau bikin buku tentang Bikin Blog pake Multiply kali yaaaa.... Takut gak laku...
Emang sih, klo diliat-liat, Multiply emang yg paling simpel banget. Cumaaaaaa yg jd masalah, panduannya pake bhs Inggris...
Ya terang ajalah... wong yang buat orang sono...
Berarti sebenernya, aku gak mudeng di Multiply krn bhs inggrisku yg pas2 an...
Hahaha... gaya beneeerrrr, yang disalahin malah Multiply-nya...
Alhasil, daripada stack di Multiply n daripada mubazir buku2 yg udah aku beli, akhirnya aku coba2 bikin Blog jg pake Blogspot. Lumayaaaannnn.... Agak mendinganlah dibanding Blog ku yg ini. Hahaha....
Blog ku di Blogspot aku kasih nama 3Fadhila's.
Klo ada yg mau iseng2 mampir, bolehlah coba masuk ke:
http://3fadhilas.blogspot.com
Nah, masalahnya, di Blogspot aku jg lg stack. Jd skrg pengen jg nyoba2 bikin Blog pake Wordpress. Siapa tau, Blog yg ini lbh sukses hasilnya......
Doain yaaaaaaa.........

Prev: Bikin Blog
Next: Yang Hilang, Yang Tidak Sengaja Ditemukan

*****




Mar 6, '08 7:16 AM
for everyone
... aku yang egois ...
... antara hati, mulut dan lidahmu ...
... apa arti 'cinta' ...
... apa yang aku rasakan saat ini ...
... back to normal ...
... bertemu dengan mu ...
... di sana ada kekuatan ...
... do'a ku untuk mu ...
... haruskah ...
... i missed u ....
... iseng ...
... jagalah hati ...
... just want to say ...
... kenangan indah ...
... meet u again ...
... mencoba untuk mengerti ...
... mengenang nya ...
... paling ...
... rasa itu masih ada ...
... sebuah pertanyaan ...
... semoga kau bahagia ...
... siapa aku ...
... tanpa judul #2 ...
... tanpa judul ...
... thank you ...
... today ...
... w h e n  s h e ...
do'a untuk mama mu ...
akankah kesempatan itu datang kembali ?
kini ku tahu rasa itu ...
LADY VALENTINE  (by David Gates)
Love Is ...
Lyrics: Akhir Rasa Ini (by Samsons)
Lyrics: Akhirnya Ku Menemukanmu (by NAFF)
Lyrics: Haruskah Ku Mati (by ADA Band)
Lyrics: If You're Not The One (by Daniel Bedingfield)
Lyrics: Ijinkan Aku Menyayangi Mu - Iwan Fals
Lyrics: Isyarat Hati (by NAFF)
Lyrics: Jauh Mimpiku (by Peterpan)
Lyrics: Kaukah Takdirku (by NAFF)
Lyrics: Kejujuran Hati (by Kerispatih)
Lyrics: Kenangan Terindah (by Samsons)
Lyrics: Kesempurnaan Cinta (by NAFF)
Lyrics: Ketahuan (by Matta)
Lyrics: Ketika Semua Harus Berakhir (by NAFF)
Lyrics: Love of a Lifetime (by FireHouse)
Lyrics: Menanti Sebuah Jawaban (by PADI)
Lyrics: Sampai Menutup Mata (OST Heart)
Lyrics: Saviour (by Anggun)
long weekend kelabu (akan kah ?)
Membunuh Waktu ?
Thank you ...
Wanita Itu Mutiara
Words of Wisdom

Prev: Coba yang lain
Next: Vakum
 *****



Mar 11, '08 5:22 AM
for everyone
Wuiiihhhh... Udah lama aku vakum nulis niiiihhh....
Soale, kemaren2 aku lg asyik gonta-ganti templete di 2 blog ku, yaitu di:
1. http://shandini.multiply.com
2. http://3fadhilas.blogspot.com

Ditambah lagi aku jg lg asyik masuk2in foto2 anak2ku, nambahin referensi di musik, jg di videonya.
Baru ketemu formulanya, jd asyik banget, sampe mau nulis jd ditunda-tunda mlulu deeehhh...  Bawaannya nembak mlulu, ntar.... ntar.... ntar....

Udah gitu, krn udah kadung janji sama Thia, anakku yg sulung utk ngajarin  dia bikin blog, jdnya nulisnya makin tambah ketunda... Alasan aja deh kayaknya...
Tapi sebenernya, Thia jg msh blm bisa diajarin sih... Dia cuma baru bisa buka n nulis di blognya aja. Selebihnya, yg ngerjain ya aku jg.

Oya, nama bloknya Thia:
http://thiafadhila.multiply.com

Tdnya kan rencananya aku pengen coba2 jg bikin Blog pake Wordpress. Udah beli bukunya oiii... Tp yg aku baca duluan malah buku tentang Friendster. Udah abis tuh buku kubaca, tp belum ditindaklanjuti... belum ada follow up nya deh kata orang sono...

Na itu dia, gara2nya seperti yg td kutulis pertama kali. Aku lg demen gonta-ganti templete, jg nambah referensi foto, musik n video di blog2 ku... 

Disaat lg asyik itu, ada kejadian yg gak ngenakin yg bikin aku kesel banget. Gak cuma kesel, tp jg gondok, marah, sedih, sebel, bete, dll yg nyakitin abis. Kgk inget jaman jahiliah deh kayaknya. Tp udahlah gak perlu dibahas. Biar aja cuma aku yg tau n yg ngerasain...
Aku jg udah sebodo banget. EGP lah...

Yg jelas skrg, spt kutulis di setiap blog ku, klo bagiku:
Anak2ku adalah inspirasiku, sumber kekuatanku dan tujuan hidupku...
Krn mereka dan untuk mereka sajalah, semuanya aku berikan.... 

Smoga aku bisa mendampingi mereka sampai mereka dewasa dan mandiri kelak.
Smoga sgala cita2 dan impian mereka dpt terwujud.
Smoga mereka bisa menjadi kebanggaan keluarga.
Amin... Amin... Ya Robbal'alamin...

Prev: Yang Hilang, Yang Tidak Sengaja Ditemukan
Next: Bingung

*****



Mar 11, '08 9:57 AM
for everyone
Aduuuh... Bingung...
Koq blog ku jadi kacau balau siih....
Masa setiap aku pencet links yg mnuju ke halaman yg aku mau, smuanya baliknya ke Glitter-Graphics.com
Aduuuhhh... Gimana niiiih... Siapa yg bisa nolongin aku yaaa....
Padahal sebelumnya aku udah seneng, krn sampe sejauh ini udah lumayan lah aku mempercantik blog ku...
Pusing jadinya.... Bete deeehhhh....

Prev: Vakum
Next: Weleh.. Weleh...
*****




Mar 14, '08 8:42 AM
for everyone
Weleh... Weleh... Kayak si Komo aja nih jadinya... Cuma numpang lewat doang... 
Serasa jd kutu loncat deh....

Mula2 krn bosen dgn rutinitas harianku yg monoton, akhirnya jd rajin browsing internet.
Trus, lama2 bosen jg.... Trus, belajar Bikin Blog.... Trus, jd ketagihan.... Trus, jd ganti2 tempat bin sarana bin wadah buat bikin Blog.... Pertama nyoba Multiply, lanjut nyoba Blogspot, lanjut pengen belajar Wordpress. Eh, koq lama2 bosen jg jdnya. Kyk kita lg ngajak ngobrol orang, tp gak ada yang mau nanggapin. Akhirnyaaaa, capek deeeh....

Sekarang, lg asyik di friendster nih... Udah gitu, baru kemaren aku jg gabung di facebook... 
Nah, ini baru asyik... Di 2 tempat ini kita bisa ngobrol 2 arah n ketemu temen2 lama kita. Asyiiiikk buanget deh pokoknya....
Kata temen2ku, sebenernya udah ketinggalan banget sih... Jadul abis...
Na itu dia.... Abis mau gmn lagi... Kmrn2 diriku sibuk hamil n ngurus 3 anak.
Mana sempaaaatttt....
Sekaranglah tiba waktunya aku ambil bagian utk sedikit menyenangkan diriku...
Itung2 jd obat stres n pusing lah... Obat sakit hati apa lg... Pualiiiing muanjuuur deeeh...
Mujarab bgt, serasa orang lg sakaw.
Lupakan dunia... Lupakan masalah...
Senang2 aja.... Bikin dirimu senang.... Bikin sakit hatimu sekejab terlupakan...
Kayak yang tau aja sakaw itu kayak apa...

Hhh... Apa lagi yaaa....
Pareng rumiyin njeh....

Prev: Bingung
Next: Gonjang-Ganjing Dunia
*****




Mar 15, '08 5:03 AM
for everyone
Dunia sedang sedih...
Dunia sedang menangis...
Dunia sedang marah...
Dunia sedang kesal...
Dunia sedang gundah...
Dunia sedang terluka...
Dunia sedang tersayat...

Dunia jg menyesal...
Dunia jg meratapi dosanya...

Ada apa dengan Dunia???

Menapaki perjalanan Dunia...
Menyusuri kehidupan Dunia...
Mengikuti cerita Dunia...

Di dalamnya ada kenangan...
Di dalamnya ada kebahagiaan...
Di dalamnya ada kesedihan...
Di dalamnya ada kepahitan...
Di dalamnya ada kesakitan...
Di dalamnya ada penyesalan...

Semuanya lebur...
Semuanya menyatu....

Yang ada tinggal kepasrahan...
Yang ada tinggal kehampaan...

Hanya sedikit tertinggal harapan...
Harapan untuk anak-anak Dunia...
Dan doa yang dipanjatkannya untuk mereka...
Prev: Weleh.. Weleh...
Next: HAPPY BIRTHDAY ANAKKU SAYANG...
*****



Apr 14, '08 8:40 AM
for everyone
Seharusnya tulisan mama ini sudah bisa mama tunjukkan padamu 4 hari yang lalu.
Walau pun engkau belum dapat membaca,  tetapi mama ingin sekai membacakannya untukmu.
Mama ingin menghadiahkannya untukmu di hari ulang tahunmu.
Sebagai wujud cinta mama yang besar kepadamu...
Maafkan mama, anakku sayang...
Bukan maksud mama untuk menundanya, namun tulisan mama yang hampir selesai, tiba2 menghilang, padahal sudah mama simpan sebagai draft tulisan.
Mama sudah mencoba untuk menemukannya, tapi tidak berhasil.
Ketika itu, memang mama langsung menuliskannya ke dalam website kita.
Mama ceroboh, padahal website tempat kita menitipkannya sebagal tulisan sedang bermasalah.
Multiply sedang dalam masalah pemblokiran karena film “Fitna”.
Tetapi tidak mengapa, mama akan menuliskannya lagi untukmu, walau pun sedikit terlambat.
Semoga kau senang menerimanya anakku.
Mudah-mudahan bisa kau baca lagi dan lagi, hingga kau dewasa kelak.
sebagai kenang2an dari mama.

Empat hari yang lalu, tepatnya Kamis 10 April 2008, genap 4 tahun usiamu.
Mama teringat kembali detik2 saat kau menjalani proses untuk menghirup udara dunia.
Waktu itu, tgl 10 April 2004, jam 3 dini hari, ketika sedang lelap2nya mama tidur, dalam keadaan posisi setengah duduk, mama tiba2 dikagetkan oleh rasa sakit yang amat sangat, yang berasal dari perut mama.
Rasa sakit itu cuma sekejab, karena tiba2 saja menghilang.
Tidak berapa lama, rasa sakit yang tadi menghilang datang lagi.
Setelah beberapa kali terjadi, mama tersadar, mama sedang mengalami kontraksi.
Yaaaa..... Kontraksi...!!!
Mama berusaha mengatur nafas.
Setiap kali rasa sakit datang menyergap, mama berusaha menikmatinya, sambil komat-kamit berdoa agar kita berdua selamat melampaui saat2 tibanya kehadiranmu.

Dalam menjalani proses yang sedang terjadi di antara kita berdua, mama merasa lebih tenang, karena mama telah berhasil menjalaninya secara normal ketika melahirkan kakakmu, MUTHIA FADHILA KHAIRUNNISA (THIA).
Semoga kali ini kita berdua berhasil pula melakukannya secara normal pula.

Sambil terus-menerus mengelus dirimu yang masih berada di dalam perut mama, mama melihat ayahmu dan kakakmu Thia yang masih tertidur lelap.
Wajar saja, saat itu masih terlalu dini untuk mereka bangun.
Sabar ya nak... Kita tunggu hinnga pagi menjelang, baru kita bangunkan mereka untuk sama-sama kita ke Rumah Sakit.
Menit demi menit pun berlalu, hingga akhirnya jarum jam hampir menunjukkan pukul 5 pagi.

Sayup-sayup terdengar suara adzan subuh dari masjid dekat rumah kita.
Mama pun menguatkan diri untuk bangun dari tempat tidur.
Mama lihat belum ada sesuatu yang terlihat, yang menunjukkan tanda kau akan segera lahir selain rasa mulas yang mama rasakan.
Kamar mandi menjadi tujuan mama.
Mama kemudian mandi dan berwudhu, lalu melaksanakan sholat subuh.
Setelah sholat, mama berdoa, smoga Allah mempermudah jalan kita berdua. Amin...

Tugas seanjutnya adalah membangunkan ayahmu untuk segera melaksanakan sholat subuh.
Ayahmu terlhat masih mengantuk karena pulang kantor hampir larut malam.
Mama mengatakan, setelah sholat subuh, mama minta agar ayah bersiap-siap untuk mengantarkan kita berdua ke Rumah Sakit (RS).
Ayah terlihat kaget dan bertanya, “Apakah sudah waktunya sekarang?”
Mama mengatakan, prosesnya sudah dimulai dari jam 3 dini hari tadi.
Sebelum bergegas ke kamar mandi, ayah terburu-buru menelpon atok dan nenek mu, orang tua dari ayahmu, yang rumahnya tidah jauh dari rumah kita.
Ayah mengabarkan bahwa waktunya sudah tiba.
Mama segera tersadar kalau mama juga belum memberitahukan yangkung dan yangti mu.
Mereka berdua adalah orang tua dari mama.
Mama lupa memberitahukan mereka berempat, karena yang ada dalam pikiran mama adalah agar mama tetap tenang seraya sambil terus berdoa.
Karena ayahmu telah mengabari atok dan nenekmu, berarti mama tinggal mangabari yangkung dan yangti mu.
Kabar bahwa waktu kelahiranmu segera tiba nak....
Setelah itu mama juga menelpon RS tempat mama akan melahirkanmu.
Sambil menunggu ayah siap, mama membangunkan kakakmu Thia dan meminta tolong kepada “Mbak Mar”, mbak yang bekerja di rumah untuk segera memandikannya dengan air hangat.
Mama juga mengatakan kepada “Mbak Thia” kalau dirimu akan segera lahir.
Mbak Thia terlihat bersemangat sekali mendengarnya, karena kamu adalah adik yang selama ini dia minta dalam doanya, akan segera dapat dia lihat rupanya.
Kemudian mama mengambil tas yang isinya adalah keperluan kita berdua selama di RS, yang telah mama siapkan jauh-jauh hari agar tidak ketinggalan untuk dibawa.

Semuanya telah siap untuk berangkat ke RS.
Jam kurang lebih menunjukkan pukul 7 pagi.
Setelah mengunci pintu dan pagar rumah, kita semua masuk ke dalam mobil.
Rencananya kita akan mampir ke rumah nenekmu terlebih dahulu, untuk menjemput nenekmu, supaya dapat bersama-sama pergi ke RS.

Ternyata ada sedikit halangan.
Mobil kita tidak bisa keluar dari jalan depan rumah kita.
Rumah kita memang terletak di jalan yang hanya bisa dilalui oleh satu mobil saja.
Ada beberapa mobil yang menghalangi keluarnya mobil kita karena diparkir di pinggir jalan depan rumah kita.
ayahmu panik...
Bergegas dia mencari pemilik mobil, yang merupakan tetengga kami, untuk segera menolong kami untuk memindahkan mobilnya yang menghalangi jalan kami, karena kami perlu segera ke RS.
Tiba-tiba nenekmu datang dengan berjalan kaki.
Rupanya nenekmu sudah tidak sabar menunggu kedatangan kita yang akan menjemputnya.

Setelah berterima kasih kepada para tetangga yang telah membantu kami memindahkan mobinya agar tidak menghalangi jalan kami, kami pun segera berangkat ke RS.
Tujuan kami adalah Rumah Sakit Mitra Internasional Jatinegara (RSMI jatinegara).

Sesampainya di RMSI, mama, nenekmu, mbak Thia dan mbak Mar segera menuju lift yang akan mengantarkan kita ke lantai tempat ke Ruang Bersalin (RB).
Ayahmu menyusul karena harus memarkir mobil dan mengurus administrasinya terlebih dahulu.
Kami tiba di RSMI kurang lebih pukul 8 pagi.

Sementara menunggu administrasi beres diurus oleh ayahmu, suster yang berada di RB mempersilakan mama untuk masuk ke dalam salah satu kamar RB untuk diperiksa.
Sebelumnya, setelah menerima telpon dari mama, pihak RSMI langsung menghubungi Dokter Kandungan yang selama ini menangani mama.
Namanya adalah Dr BANBANG WINARNO S, SPOG.

Setelah diperiksa Suster (mama lupa namanya), Suster memberitahukan bahwa mama sudah memasuki pembukaan 4.
Mama tidak diijinkan lagi untuk keluar dari kamar bersalin, karena diperkirakan mama akan segera melahirkan.
Setelah itu, Suster tersebut menelpon Dr BAMBANG dan memberitahukan kondisi mama.
Suster lalu mempersilakan mama untuk segera mengganti pakaian mama dengan pakaian yang telah disiapkannya, yang memang untuk dipakai pasien pada waktu melahirkan.

Setelah berganti pakaian, mama menuju tempat tidur yang digunakan untuk melahirkan, dan tiduran disana.
Beberapa suster menyiapkan peralatan yang akan dipakai untuk membantu jalannya proses persalinan.
Sambil terus berdoa, mama pun terus mengatur nafas seperti yang diajarkan oleh Suster.
Beberapa kali Suster memeriksa pembukaannya.
Pembukaan stabil dan terus mengalami kemajuan.
Ketika pembukaan hampir lengkap, Dr BAMBANG datang.
Dr BAMBANG langsung memeriksa kondisi terakhir mama.
Beliau menyatakan pembukaan sudah lengkap dan mama diperintahkannya untuk segera mengejan.
Tidak berapa lama kemudian, Alhamdulillah engkau lahir nak....
Engkau lahir tepat jam 09.03 WIB.
Allahuakbar... Sungguh Allah Maha Besar...
Allah telah memberikan kemudahan bagi kita berdua.

Engkau kemudian kami beri nama RADHIAZKA ARIQ FADHILA, yang artinya adalah:
RADHI = ridho, ikhlas
AZKA = bersih, suci
ARIQ = baik hati, mulia asalnya
FADHILA = memiliki kelebihan, keutamaan, kemuliaan
Harapan kami, kelak kau tumbuh menjadi anak yang sholeh, yang mempunyai sifat-sifat indah, seindah namamu. Amin....

Di usiamu yang kini genap 4 tahun, mama, ayah, mbak Thia dan adikmu dedek Arza, kembali mengucapkan:

SELAMAT ULANG TAHUN YANG KE-4...
Untuk yang kami sayangi dan kami cintai RADHIAZKA ARIQ FADHILA (Ariq)
Semoga panjang umur...
Sehat selalu...
Senatiasa dalam lindungan, ridho dan rahmat ALLAH SWT...
Tambah besar...
Tambah ganteng...
Tambah pintar...
Menjadi anak yang sholeh...
Menjadi kebanggaan keluarga...
Menjadi penyejuk hati bagi orang-orang disekelilingnya...
Doa kami senantiasa menyertaimu...
Semoga segala yang engkau cita-citakan dapat terwujud...
Bahagia dunia dan akhirat...
Amin... Amin... Yaa Robbal'alamin...

Keluargamu yang selalu mendukung dan mencintaimu:
Mama SHINTA HANDINI
Ayah FAIZAL ADIPUTRA
Mbak MUTHIA FADHILA KHAIRUNNISA (Thia)
 Dedek RAIFASHA AREZA FADHILA (Arza)
Prev: Gonjang-Ganjing Dunia
Next: Resep Dari Ibu Mertua

*****



Apr 28, '08 11:01 PM
for everyone
Wuih... secara gak sengaja aku nemuin buku Agendaku yang hilang lho...
Tiba-tiba aja tuh Agenda lagi dimainin sama Arza...
Gak nyangka n gak ngarep klo bakal bisa nemuin lagi Agendaku itu.
Aku Jadi kayak anak kecil yang nemuin mainannya yang hilang.
Girang banget deh...
Agendaku itu isinya macem-macem.
Dari mulai catatan2 kecilku pas jamannya kuliah dulu, trus ada alamat2 n no telp temen2ku, juga coretan2 tangan beberapa temanku.
Nah... yang gak kalah penting, di Agendaku itu ada beberapa resep masakan yang aku dapet dari ibu mertua. Penting banget tuh...
Resep2 itu dulu aku daapet pas aku baru2 aja married sama suamiku yang notabene anaknya mertuaku..
Ceritanya dulu tuh, awal2 married kita nebeng tinggal di rumah Mertua.
Berhubung Ibu Mertuaku jago masak, jadilah aku rajin berkutat di dapur untuk cari2 tau apa yg mau dimasak Ibu Mertuaku pada hari itu.
Dari situ, iseng2  aku catet aja masakan2 yg biasa dimasak Ibu Mertuaku.
Yaaa... walaupun aku tidak bisa n tidak hobi masak, paling gak udah megang catetan resep2 dari Ibu Mertuaku, aku jadi tenang...
Trus timbul ide untuk nyalin Resep2 masakan dari Ibu Mertuaku di Multiplyku deh...
Jadinya sekarang sedikit2 aku salin n simpen resepnya ke blogku.
Buat jaga2 siapa tau lagi tuh agenda bakal menghilang lagi...
Ya mudah2an bisa berguna bagi yang baca, terutama buatku...



Prev: HAPPY BIRTHDAY ANAKKU SAYANG...
Next: Maap... Maap...
*****




May 1, '08 12:20 AM
for everyone
Maap... Maap tuk smuanya nih... Hehehe...
Dari tadi pasti dpt email yg isinya: test... test... n test lg...
Maklum... lg error nih komputer...
Gak tau knapa... koq stiap mau ngisi di Blog ku maupun Thia ngisi di blognya, slalu ada tulisan Javascript/CSS not allowed pas nge-save. Aneh kan???
Nah, pas udah dicari tau sama yang beliin ni komputer, yaitu: my husband n Thia's father akhirnya bisa juga...
Tapi teteeeppp... klo mau ngisi ya hrs diakalin, gak bisa langsung...
Jadi, klo pas mau nge-save tulisan di blogku or Thia mau nge-save tulisan di blognya jg, settingan Javascript nya hrs dimatiin dulu...
Klo dah slesai di-save, baru dinyalain lg...
Masalahnya, klo gak dinyalain lg, yg lainnya gak mau jalan...
Gitu deeeeh, jd mesti mondar-mandir kayak setrikaan... 
Prev: Resep Dari Ibu Mertua
Next: Proyek Dadakan
*****



May 1, '08 10:45 PM
for everyone
Haduuuhh... Abis dapet proyek nih...
Masak nasi goreng buat 30 anak Playgroup + 3 guru, di sekolahnya Ariq.
Sesuai jadual, menunya nasi goreng + buah.
Proyeknya dadakan pula...
Baru tadi subuh, sekitar jam 5, Bu Diyah, gurunya Ariq nelpon ngasih proyeknya.
Kebayang gak, gimana aku kebirit-birit ngerjainnya...

Sebenernya pas hari Rabu kemarin aku udah di telp bu Diyah utk ngegantiin masak buat jumat ini. Tapi nanti akan dikonfirmasi lgi, jadi atau tidaknya.
Ternyata tidak ada konfirmasi. jd ya kupikir gak jadi.
Lagipula sebenernya aku udah sms Bu Diyah utk membatalkan kesediaanku  masak, karena suamiku jumat ini cuti, jd kamis sampe minggu ini dia gak ke kantor.
Udah gituuu.... pas kebetulan banget tiba2 punggungku sakit. Gak tau knapa, tiba2 aja sakit. mungkin aja ada uratnya yg melintir.
Emang nasib deh, sms-ku jg gak nyampe ke bu Diyah.

Emang di sekolahnya Ariq, di KB At-Taqwa - Yayasan Kampus IKIP Rawamangun, ada jadual makan bersama tiap hari jumat.
Menu makanannya ditentukan oleh sekolah, tetapi yang menyiapkannya adalah orangtua dengan biaya dari sekolah.
Jadi setiap orang tua pasti dapet giliran masak.
Nah... jadualnya Ariq harusnya udah lewat.
Ariq dapet tugas bawa makanan awal Januari yang lalu.
Tapi waktu itu batal, karena saat itu sekolah libur.
Padahal dah seneng... Tahun ini santai... Gak dapet jatah giliran msak...
Bukan salahku lho klo pas aku giliran masak tiba2 libur...
Ternyataaa... Akhirnya mesti masak juga...

Sebel juga krn ngedadak, tp jg gak tega sama gurunya Ariq.
Untung aja sakit di punggungku jg udah mendingan.
Yang ngeselin kan krn alasan dari ortu yg hrsnya dpt gilirann masak.
Hari jumat ini kan Harpitnas (Hari Kejepit Nasional).
Nah... Temen Ariq yg namanya Kiki, yg harusnya dapet giliran masak hari ini, gak masuk sekolah.
Dia ijin karena ada acara keluarga.
Aduuuhhh... Enak beneeerrr... Rasanya gak bertanggung jawab banget deh yg jd ortunya...
Mestinya kan jauh2 hari dia konfirmasi ke sekolah, minta tukeran jadual sama ortu yang lain....
Ini enggak... Dia cuma bilang klo hari ini dia gak bisa masak.

Iiihhh... gemes banget deh denger critanya dr bu Diyah.
Yaaa... mau gmn lagi, kasian jg klo gak ditolongin...
Akhirnya kalang kabut deh aku berdua sama si "mbak".
Buru2 si "mbak" aku suruh masak nasi.
Sambil nunggu nasi masak, aku siapin smua bahan2 utk bikin nasgornya.
Aku buat aja dengan bahan2 yg ada di rumah.
Ada sosis dan telur ayam.
Sementara itu si "mbak" aku suruh lari ke pasar utk beli buah jeruk, ketimun dan kotak buat tempat nasgornya.
Aku buat nasi goreng sosis + irisan telur dadar + irisan ketimun + jeruk untuk buahnya.

Akhirnya... dengan keterbatasan waktu yang ada, sekitar jam 8 pgi, selesailah proyek dadakan ini.
Alhamdulillah... Lega deh rasanya...
Haduuuh... Besok2 kapok deh dapet proyek kayak gini.
Untung enggak, capeknya iya...
Mesti diingetin nih bu Diyah, klo ada orang tua yg dpt giliran masak n ternyata gak bisa masak krn suatu alasan, supaya untuk menghubungi orang tua yang lain untuk bertukar jadual.
Jangan seenaknya melepaskan tanggung jawab gitu dooong....
Ini kan juga demi kebaikan bersama, khususnya buat kebaikan anak2 kita.
Iya gak???
Prev: Maap... Maap...
Next: Tuttu Thia
*****







May 8, '08 1:22 PM
for everyone
Alhamdulillah... Akhirnya slesai jg nih PR-ku...
Menjahit payet2 untuk tuttu (baju balet) Thia yg buat Gladi Bersih sabtu besok dan Pentas Balet pas hari minggunya...

NAMARINA, tempat Thia belajar balet, ngadain Uji Pentas Pemula 2008 buat murid2 balet, dari Pre-Balet hingga Primary-B.

Klo inget proses ngerjainnya... aku jd suka ketawa sendiri.
Gmn gak ketawa coba... Beli payetnya aja mesti bolak-balik ke Pasar Sunan Giri - Rawamangun. Gara2nya ya itu, cuma konsen nginget beli payetnya aja. Benangnya dilupain.
Jadi tertundalah ngerjainnya, sampe besoknya aku beli benangnya dulu...
Udah gitu beli payetnya sedikit, cuma sekantong plastik kecil aja. Eh... ternyata kurang. Alhasil, besoknya, balik lagi ke Pasar Sunan Giri buat beli payet kekurangannya.
Tau tuh... lg error kayaknya otakku ya... Maklum, badan lagi kurang fit...

Sekarang udah selesai.... Siap unuk dipakai....
Mudah-mudahan Pertunjukan Balet Thia sukses ya... Amin...

Prev: Proyek Dadakan
Next: FAMILY
*****



May 9, '08 8:46 PM
for everyone
***** Cerita Dari Suamiku, yang didapatnya via email *****

Saya menabrak seorang yang tidak dikenal ketika ia lewat. "Oh, maafkan saya" adalah reaksi saya.
Ia berkata, "Maafkan saya juga; Saya tidak melihat Anda."
Orang tidak dikenal itu, juga saya, berlaku sangat sopan.
Akhirnya kami berpisah dan mengucapkan selamat tinggal.

Namun cerita lainnya terjadi di rumah, lihat bagaimana kita memperlakukan orang-orang yang kita kasihi, tua dan muda.

Pada hari itu juga, saat saya tengah memasak makan malam, anak lelaki saya berdiri diam-diam di samping saya.
Ketika saya berbalik, hampir saja saya membuatnya jatuh. "Minggir," kata saya dengan marah.
Ia pergi, hati kecilnya hancur.
Saya tidak menyadari betapa kasarnya kata-kata saya kepadanya.

Ketika saya berbaring di tempat tidur, dengan halus Tuhan berbicara padaku, "Sewaktu kamu berurusan dengan orang yang tidak kau kenal, etika kesopanan kamu gunakan, tetapi anak-anak yang engkau kasihi, sepertinya engkau perlakukan dengan sewenang-wenang. Coba lihat ke lantai dapur, engkau akan menemukan beberapa kuntum bunga dekat pintu."

"Bunga-bunga tersebut telah dipetik sendiri oleh anakmu; merah muda, kuning dan biru. Anakmu berdiri tanpa suara supaya tidak menggagalkan kejutan yang akan ia buat bagimu, dan kamu bahkan tidak melihat matanya yang basah saat itu."

Seketika aku merasa malu, dan sekarang air mataku mulai menetes.
Saya pelan-pelan pergi ke kamar anakku dan berlutut di dekat tempat tidurnya, "Bangun, nak, bangun," kataku. "Apakah bunga-bunga ini engkau petik untukku?"
Ia tersenyum, " Aku menemukannya jatuh dari pohon."

"Aku mengambil bunga-bunga ini karena mereka cantik seperti Ibu. Aku tahu Ibu akan menyukainya, terutama yang berwarna biru."

Aku berkata, "Anakku, Ibu sangat menyesal karena telah kasar padamu; Ibu seharusnya tidak membentakmu seperti tadi."

Si kecilku berkata, "Oh, Ibu, tidak apa-apa. Aku tetap mencintaimu. "

Aku pun membalas, "Anakku, aku mencintaimu juga, dan aku benar-benar menyukai bunga-bunga ini, apalagi yang biru."

Apakah anda menyadari bahwa jika kita mati besok, perusahaan di mana kita bekerja sekarang bisa saja dengan mudahnya mencari pengganti kita dalam hitungan hari?
Tetapi keluarga yang kita tinggalkan akan merasakan kehilangan selama sisa hidup mereka.

Mari kita renungkan, kita melibatkan diri lebih dalam kepada pekerjaan kita ketimbang keluarga kita sendiri, suatu investasi yang tentunya kurang bijaksana, bukan?
Jadi apakah anda telah memahami apa tujuan cerita di atas?

Apakah anda tahu apa arti kata KELUARGA?
Dalam bahasa Inggris, KELUARGA = FAMILY.
FAMILY = (F)ather (A)nd (M)other, (I), (L)ove, (Y)ou.

Teruskan cerita ini kepada orang-orang yang kau pedulikan. Saya telah melakukannya.
Prev: Tuttu Thia
Next: ANAK
*****



May 10, '08 12:04 PM
for everyone
***** Teruntuk temanku, Frejos *****

Anak adalah anugrah...
Anak adalah titipan...
Anak adalah penerus keturunan...

Mereka menjadi tanggung jawab kita...
Mereka sumber kebahagiaan kita...
Mereka sumber inspirasi kita...

Karena mereka permata hati kita...
Karena mereka buah hati kita...

Kehadiran mereka membuat kita menjadi hidup...
Kehadiran mereka membuat kita menjadi bersemangat...
Kehadiran mereka membuat kita mempunyai tujuan hidup...

Karena merekalah kita bekerja dan mencari uang...
Kalau mereka tidak bahagia, sia-sia semua usaha dan kerja keras kita...
Karena tujuan utama kita adalah MEMBUAT ANAK-ANAK KITA BAHAGIA :-)
Prev: FAMILY
Next: Pentas Balet NAMARINA di Taman Ismail Marzuki (TIM)
*****

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

0 komentar :

Poskan Komentar